Saturday, 3 September 2011

Petuah dari mbah ana tentang arus balik

"kalo dibandingin antara lari muter komplek pas ujian sama nyetir mobil pas kaya gini. lebih milih lari deh. kalo lari kita cuma tanggung jawab sama diri sendiri. Kalo nyetir pas arus balik, kita tanggung jawab sebadan mobil, luar dalem dan ga ada yang namanya remidi. Masya Allah ._."

"Di kanan kiri jalan banyak banget godaan buat berhenti. Tapi orang ga bakal milih berhenti kalo gak bener-bener capek. Soalnya mungkn uda jelas kali ya, dan kita tau kalo yang finish itu akhirnya jauh lebih nikmat"

Sekalipun harapan tentang sebuah akhir itu belum terealisasikan. Tapi menjaga gimana harapan itu tetap hidup itu yang bikin kita keep going. Arus balik, kalo dilihat dengan tidak menggerutu bisa jadi hikmah perjalanan yang langka, Disini orang sudah tidak peduli anda mau idul fitri hari apa, ato dari mana anda mudik. Sudah bukan saatnya. Disini kami hanya ingin kembali. Di arus balik, selama kamu berada pada jalur yang sama, kamu akan menemukan banyak orang melakukan hal sama, tujuan yang sama, skalipun tempaty akhirnya beda."


No comments:

Post a Comment