Monday, 5 September 2011

Terkadang bebas itu ketika kita terikat

my sweet seventeen


Tengok jam, sudah tiga menit penuh aku berumur tujuh belas tahun. Tanggal 22 Bulan Agustus

Hari ini aku sakit, demam. Tapi ada buber angkatan di smala. Jadi harus dateng. Di sekolah dengan segala bentuk kegiatannya. Dengan semua ucapan Happy milad dari banyak orang. Seneng rasanya. Bisa bikin KTP.

Pas menjelang buka (*apane, jek jam 4pm bung) ternyata ada miskom yang isinya “belum ada yang beli takjil” walhasil aku menemani sang kapten kelas buat cari ta’jil. Sumpah cuapek. Tapi terbayar kooook. Kita disuru liat sebuah video perjalanan kami seangkatan.

Dari mulai masa cupu perisai. Gimana urakannya SL. Sampe betapa bahagianya ponram. Terharu. Unyu pol. Setelah itu ada kembang api pula.

Nah kebetulan, aku ulang tahun di hari yang sama kayak cowok keren di smala.

Aku ke tempatnya sambil bilang “itu buat ulang tahun kita!”

Terus kami seangkatan foto-foto. Dan BYYYYYOOOORRRRRRR. Sumpah aku disiram kopyor. Lengket. Merah. Jijik. Huuuuuaaaaaaa. Dan si cowok keren itu juga disiram... Ya ampun lucu cak. Miladku dirayain seangkatan

Thanks ya guys fo this unforgetable moment. My sweet seventeen

Saturday, 3 September 2011

Petuah dari mbah ana tentang arus balik

"kalo dibandingin antara lari muter komplek pas ujian sama nyetir mobil pas kaya gini. lebih milih lari deh. kalo lari kita cuma tanggung jawab sama diri sendiri. Kalo nyetir pas arus balik, kita tanggung jawab sebadan mobil, luar dalem dan ga ada yang namanya remidi. Masya Allah ._."

"Di kanan kiri jalan banyak banget godaan buat berhenti. Tapi orang ga bakal milih berhenti kalo gak bener-bener capek. Soalnya mungkn uda jelas kali ya, dan kita tau kalo yang finish itu akhirnya jauh lebih nikmat"

Sekalipun harapan tentang sebuah akhir itu belum terealisasikan. Tapi menjaga gimana harapan itu tetap hidup itu yang bikin kita keep going. Arus balik, kalo dilihat dengan tidak menggerutu bisa jadi hikmah perjalanan yang langka, Disini orang sudah tidak peduli anda mau idul fitri hari apa, ato dari mana anda mudik. Sudah bukan saatnya. Disini kami hanya ingin kembali. Di arus balik, selama kamu berada pada jalur yang sama, kamu akan menemukan banyak orang melakukan hal sama, tujuan yang sama, skalipun tempaty akhirnya beda."


aku

Baru searching namaku di google-images. Tau apa yang tak temu? Aku ngakak. lol

bapakku dan sop

Aku ini orang kelewat self-confient yang nggak tau aturan... Nurunnya dari bapakku. Dan itu sedari kecil bung.. Sampe pernah ada kejadian.

Waktu itu aku kelas 4 SD, pas di pramuka ada persiapan persami. Diajarin masak sama kakak pembinanya. Terus aku kebagian masak sop. Dibantuin sama anak-anak dan rasanya emang enak Jadi pe-de deh kan... Terus beberapa hari kemudian, dengan pedenya aku bilang gini ke ibukku

"Sini, tak masakin sop"

Asline se ibukku gak rela memberikan dapurnya untuk dipakai anak ingusan usia 10 taun. Tapi at least setelah aku ngerengek ibuku ngalah.

Alhasil? rasanya gak uenak sumpah. Begitu sekeluarga makan, semuanya langsung berhenti. Kecuali bapakku. Beliau bilang gini.

"Enak kok, anakku wes pinter masak rek"

Padahal nyata nyata rasanya jijik. Sumpah bapakku baik